Cerita Dewasa - Wanita Malam Butuh Kehangatan

Cerita Dewasa – Wanita Malam Butuh Kehangatan

Posted on
Agen Betting Terpercaya Obat Pembesar Penis
Obat Pembesar Penis Obat Pembesar Penis

Cerita Dewasa – Wanita Malam Butuh Kehangatan | Suara erangan dan jerit kenikmatan bersahutan dalam kamar suite di hotel bintang empat tersebut. Di atas ranjang yang besar terlihat seorang wanita muda, berkulit putih rambut sebahu sedang mengerang nikmat ketika laki-laki muda yang ada di atasnya menghentakkan pinggulnya sembari menciumi leher wanita itu.

Cerita Dewasa - Wanita Malam Butuh Kehangatan“Ahhh, keeluuaaarrh Prim, akuuu dapeeeettss!” Wanita itu mengejang menggapai orgasme.
“Ampunnnnn, aduuhhhh, lagiihhh, lagiihhh!”

Terjangan orgasme membuat wanita itu kewalahan dan pasrah ketika laki-laki yang bernama Prima itu membalik tubuhnya dan langsung menyetubuhinya lagi dengan gaya Doggie Style.

“Ahhhh, ahhhh, mentok ahhhh, ampuunnhnnnn, gillllllaaaaahhkk!” Wanita itu mengejang lagi untuk kesekian kalinya.

 

Cerita Dewasa – Wanita Malam Butuh Kehangatan | Udara sejuk dalam kamar itu tidak mampu menahan keringat keluar dari tubuh kedua orang itu. Wajah laki-laki itu tampak mengejang berusaha menahan desakan dalam kontolnya yang begitu kuat. Ia berusaha memperlambat tempo supaya bisa lebih lama menikmati tubuh wanita yang sekali lagi mengerang nikmat mendapatkan orgasme entah untuk yang keberapa kalinya.

“Aduh Prim, udahan plis, lemes banget inih, kluarin beb..” Wanita itu merengek sambil mengerang ketika orgasme kembali menerjang dari bawah tubuhnya.
“Bentar lagi Cin, masih blom puas nih say.” Prima membalik tubuh wanita yang bernama Cintia lalu memasukan lagi kontolnya.

Cintia hanya mengerang pasrah merasakan batang kontol Prima yang begitu keras merasuki memeknya.

“Hahhh, hahhhh, mo kluar Cin, aaaahhh!” Prima menghentak-hentak makin keras sambil menahan pinggul Cintia.
“Yahhk, yahhk, bareng Prim, aduh gilaaahhhkkkk!”

Cerita Dewasa – Wanita Malam Butuh Kehangatan | Prima dan Cintia mengerang keras, tubuh Cintia mengejang dan bergetar ketika merasakan semburan sperma Prima ke dalam dirinya. Dengan nafas memburu keduanya tergeletak lemas di atas ranjang. Prima dan Cintia menatap satu sama lain sambil tersenyum bahagia. Di lantai kamar itu berserakan gaun pengantin serta tuxedo yang mereka kenakan tadi siang pada waktu resepsi pernikahan mereka. Prima mencium bibir Cintia, yang sekarang sudah resmi menjadi istrinya. Sudah begitu lama ia menunggu untuk bisa bercinta dengan Cintia, yang sangat menjaga kehormatan dirinya. Cintia yang kehabisan tenaga, merasakan kebahagiaan karena bisa membuat suaminya begitu puas dalam bercinta, karena selama ini Cintia kadang merasa grogi menjelang malam pertama mereka ini.

 

Sejak kecil ia selalu diajarkan dasar agama yang kuat sehingga ketika Prima mengajaknya bercinta selama mereka berpacaran, ia selalu menolak halus. Ada rasa kuatir dalam diri Cintia, kalo ia tidak bisa memuaskan Prima pada saat malam pertama mereka, tetapi semua itu sirna sudah, dan Cintia juga kewalahan ketika mengetahui dirinya yang mudah mendapatkan orgasme pada saat berhubungan intim. Cintia merasakan lidah Prima dalam mulutnya, sementara tangan Prima sudah mulai lagi merabai memeknya yang basah.

“Huuumppphh Priiimmm, break duluuu..” Cintia menggelinjang ketika kontol Prima sudah kembali berada di depan liang memeknya. “Ooohhhkk, addduhh, keras bangeeet..”

Protes Cintia tidak digubris Prima, yang masih blom puas menyalurkan nafsunya yang sudah tertahan selama ini. Ia menindih Cintia dan memasukan kontol perlahan. Cintia hanya bisa pasrah menerima kontol suaminya itu, ia mengerang ketika kenikmatan mulai datang lagi dari bawah tubuhnya.

Bulan demi bulan setelah pernikahan mereka kehidupan Prima dan Cintia hampir sempurna. Mereka sangat menikmati hidup baru mereka, karena sudah menjadi keputusan mereka untuk menunda dalam memiliki anak agar bisa mengejar karir di dunia kerja mereka masing-masing.

Mei 2014

Prima mendapat kenaikan jabatan menjadi Direktur Keuangan di perusahaan tempat dia bekerja, menggantikan direktur yang lama, yang mengundurkan diri. Walaupun ia mendengar gosip tidak mengenakan soal pengunduran diri direktur yang lama itu, tapi rasa bahagia Cintia dan dirinya mengalihkan perhatiannya.

Agustus 2014

Cerita Dewasa – Wanita Malam Butuh Kehangatan | Prima dan Cintia menempati rumah baru mereka. Dengan menggunakan tabungan mereka sebagai uang muka, mereka membeli rumah dan membayar sisanya melalui kredit. Dengan gaji Prima sebagai direktur keuangan dan penghasilan Cintia sebagai sekretaris di perusahaan pembiayaan, mereka sangat mampu membayar cicilan rumah tersebut.

November 2014

Seorang staff bagian keuangan tertangkap tangan menggelapkan uang perusahaan. Tiga orang staff yang terlibat. Direktur utama perusahaan itu, Pramono, memerintahkan untuk melakukan audit penuh pada divisi keuangan pimpinan Prima itu.

Desember 2014

Hasil audit menunjukan Prima, secara tidak langsung terlibat dalam penggelapan dana ratusan juta tersebut. Prima menyangkal keras keterlibatannya, tetapi tanda tangan pada dokumen yang sebenarnya belum pernah dilihat sama sekali oleh Prima membuat ia tidak memiliki kekuatan untuk menyangkal lebih lama. Tim audit menelusuri lebih jauh kasus penggelapan itu, dan menimpakan semua kesalahan direktur keuangan yang lama pada Prima sebagai pejabat baru. Kerugian perusahaan mencapai hampir satu milyar. Pramono yang harus menjaga nama baik perusahaannya, memberikan pilihan pada Prima, untuk mengganti seluruh kerugian atau membawa kasus ini ke ranah hukum. Dunia Prima dan Cintia langsung jungkir balik. Rumah dan mobil mereka terpaksa dijual untuk mengganti kerugian perusahaan. Sekarang mereka tinggal di rumah kontrakan kecil di pinggir kota. Tetapi itu juga masih belum mencukupi untuk mengganti kerugian.

4 Januari 2015

Polisi menangkap Prima atas tuduhan penggelapan. Pramono memberikan waktu kepada Prima dan Cintia untuk menyelesaikan kekurangan kerugian perusahaan selama satu bulan. Jika dalam satu bulan tidak dapat diselesaikan, maka proses perkaranya akan diteruskan.

20 Januri 2015

Cintia termenung di meja kerjanya. Tugas-tugas hariannya banyak yang terbengkalai. Matanya sembab hasil menangis semalaman. Lingkaran hitam di matanya tampak jelas karena ia tidak cukup tidur memikirkan Prima yang ditahan di kantor polisi. Mei, teman sekantor Cintia, masuk ke dalam ruangan Cintia.

“Kamu kenapa Cin? Buat apa kamu minta nomer kontak ini?” Muka Mei penuh pertanyaan. “Orang ini bukan orang baik-baik loh. Bahaya. Boss aja angkat tangan kalo udah urusan sama dia.”

“Aku gak bis cerita Mei.” Tangan Cintia membalik-balik kertas putih bertuliskan nomor telepon. “Aku tau dia bukan orang baik-baik. Tenang aja Mei.”

“Hati-hati Cin!” Mei tampak cemas, sudah hampir sebulan ini sahabatnya Cintia ini tampak terbebani sesuatu. Ada gosip-gosip yang beredar, tapi Mei lebih memilih menunggu Cintia bercerita sendiri kepadanya.

“Hati-hati Cin!” Mei kembali berkata sebelum keluar ruangan Cintia. Sedangkan Cintia hanya termangu menatap kertas tadi.

Tanpa ekspresi kemudian Cintia meraih ponselnya kemudian menghubungi nomor tadi.

1 Februari 2015

920, Cintia menatap nomor kamr hotel itu. Masih ada kesempatan untuk balik Cintia melihat lagi SMS yang diterimanya tadi. Jam 6 sore. Masih ada waktu untuk membatalkan semuanya. Cintia menarik nafas panjang. Tangannya menekan bel yang ada di samping pintu tadi. Semoga tidak ada orang. Semoga salah. Semoga salah. Seorang gadis muda, mengenakan seragam SMA, membuka pintu itu. Raut mukanya tampak kelelahan, tapi ia masih bisa tersenyum hangat pada Cintia sebelum mempersilakan ia masuk. Gadis itu mengenakan jaket serta menyandang tasnya sebelum keluar kamar dan menutup pintu.

Mata Cintia dan gadis itu sempat bertemu sebelum pintu menutup. Dan Cintia melihat rasa kuatir pada tatapan gadis itu. Dalam kamar suite itu Cintia perlahan melangkah masuk menuju ruangan utama. Duduk di atas sebuah sofa besar, terlihat seorang laki-laki sedang membaca beberapa lembar kertas. Tubuhnya terlihat besar tanpa lemak berlebih. Cintia hanyak bisa menebak laki-laki itu berumur sekitar 40an dengan melihat raut mukanya. Laki-laki itu mengangkat mukanya ketika Cintia sampai di tengah ruangan. Ia menatap jam yang ada di dinding.

“On time ya. Gua suka orang on time.” katanya sambil mengamati Cintia.
“Malem Ko Han. Maaf mengganggu.” Cintia menjawab dengan tenggorokan kering.

Cintia hanya mengenal laki-laki itu dipanggil Ko Han oleh boss-nya. Ko Han sering dihubungi jika ada nasabah dari kantor Cintia yang kabur atau bermasalah. Dari Mei, Cintia mendengar jumlah anak buah Ko Han yang puluhan serta koneksinya yang seperti tidak terbatas dimana-mana membuat Ko Han bukan orang yang bisa diperlakukan secara main-main.

“Jadi? Gimana? Lo jadi?” tanya Ko Han sambil menatap Cintia.
“Iya Ko, jumlahnya segitu Ko apa bisa ya Ko?” jawab Cintia cemas.
“Jumlah segitu banyak banget. Gua juga barusan kenal lo kemaren. Boss lo gak tau ya kalo lo cari gua? Gua juga tanya ke bos suami lo, si Pramono kemaren dulu.”

Cintia agak kaget mendengar Ko Han bisa mencari informasi tentang Prima dan Pramono yang belum pernah ia ceritakan sebelumnya kepada siapapun.

“I..iya Ko. Saya usahakan kembali secepatnya.”
“Lo gak usah janji muluk-muluk lah. Lo liat aja kondisi lo sendiri. Laki lo dipenjara. Lo gaji paling berapa. Sampe kapan lo mau balikin?”

Tubuh Cintia lemas mendengar kaya-kata Ko Han. Jalan terakhir yang ia tempuh sepertinya akan berubah menjadi jalan buntu dalam sekejap.

“Tapi Ko…” Cintia terdiam melihat tatapan mata Ko Han.
“Tapi apa lagi? Lo punya jaminan apa?”

Cintia hanya bisa terdiam. Mukanya panas, ia berusaha keras menahan air mata yang mendesak keluar.

“Lo jaminin badan lo aja!”
“No! No! Pulang aja Cin… Pulang…” naluri Cintia menjerit untuk segera keluar dari tempat itu. Tapi tubuh Cintia tak bergerak.
“Gimana? Kalo deal, gua test drive lo sekarang. Kalo emang oke besok-besok gua kabarin soal permintaan lo.” Ko Han tersenyum melihat Cintia bimbang. “Gua masih banyak janji nih Cin, kalo lo mau buruan copotin tuh baju trus gua test drive.”
“Jangan! Pulang! Prima gak bakal mau kamu gini. Pulang!”
“Ini demi Prima. Demi Prima.”
“Jangan!”

Tas tangan yang dibawa Cintia jatuh ke lantai kamar. Dengan tangan gemetar Cintia membuka kancing bajunya satu per satu. Baju itu pun menyusul tas Cintia jatuh ke lantai. Tangan Cintia menarik turun rok yang ia kenakan. Melorotkan bra dan celana dalamnya. Air mata mengalir. Tatapan matanya kabur. Tubuhnya gemetar. Tangan Cintia menutupi dada dan memeknya.

“Pulang! Jangan!”
“Demi Prima! Demi Prima!”

“Gua gak punya banyak waktu, jadi lo kerjain aja yang musti lo kerjain. Gua mau liat hasilnya aja.” Ko Han melepaskan jubah tidur yang ia kenakan, membuat Cintia dapat melihat kontolnya yang setengah menegang. Hampir saja Cintia jatuh terjerembab karena berjalan limbung mendekati Ko Han yang duduk bersandar di sofa sambil menatap langit-langit menunggu layanan dari Cintia. Kontol Ko Han menegang ketika tangan Cintia menyentuhnya. Cintia memejamkan mata, membayangkan seluruh film porno yang pernah ia tonton bersama Prima. Ketika itu mereka tertawa konyol melihat adegan-adegan film biru itu sebelum akhirnya bercinta dengan liarnya. Ko Han mendengus merasakan mulut Cintia menghisap kontolnya. Sebentar saja Cintia menggunakan mulutnya kontol itu sudah menegang maksimal. Cintia menaiki tubuh Ko Han.

“Prima. I love you! I love you! Maafkan! I love you babe.”

Cintia mengerang merasakan memek dibuka oleh dorongan kontol Ko Han ketika ia menurunkan pinggulnya. Gesekannya terasa perih, tidak seperti ketika Prima memasuki tubuhnya. Tubuh Cintia gemetar ketika seluruh kontol Ko Han masuk ke dalam memeknya. Perlahan Cintia mulai bergerak naik turun berpegangan pada pundak Ko Han.

“Prima! Maafkan aku… Maaf sayang!”

Tubuh Cintia mulai bereaksi. Cairan cinta mulai melumasi memeknya. Rangsangan muncul menggantikan rasa perih. Cintia mengerang ketika merasakan buah dadanya diremas disusul oleh hisapan oleh mulut Ko Han.

“Ohhhkk, jangan, jangaaannhh, aahhhh, plisssshhh…” Cintia meronta ketika rangsangan terus datang dan berlipat ganda membuat tubuhnya total meledak dalam kenikmatan. “Ahhhh, jangaaaaannnnghhkkkk, aaaahahhhkkk!”

Tubuh Cintia menyerah kalah. Orgasme datang menghempaskan harga diri Cintia. Air mata kembali menetes ketika Cintia jatuh lemas di badan Ko Han.

“Ohhh udahhhkk kooo, udaahhhh…” Cintia merintih ketika tangan Ko Han memaksa pinggulnya kembali bergerak naik turun. “OOoh, kooo plisshhh stoppp ahhhhhhhhhhkk….”

Orgasme kedua datang. Yang ketiga menyusul. Pinggul Ko Han sekarang ikut bergerak. Membuat kontolnya masuk semakin dalam.

“AMpppunnn! Udah! Udah plis! Ampun Kooooohhhkkkkk…”

Keempat. Kelima.

“Hhhgggghhhk!”

Cairan hangat memenuhi memek Cintia. Pecah tangis Cintia. Ia meraung kalah merasakan sperma Ko Han mengalir keluar dari memeknya. Ia melepaskan diri dari Ko Han meringkuk di lantai. Menangis kalah.

“Luar biasa!” Ko Han tersenyum puas.
“Hoki banget laki lo bisa puya bini kayak lo ya.”

Cintia merangkak menjauh menggapai pakaiannya.

“Sekarang lo pulang aja. Tunggu kabar dari gua.” Ko Han bangkit meninggalkan Cintia masuk ke kamar mandi.

Seperti orang linglung Cintia berpakaian. Celana dalamnya lembab terkena cairan sperma Ko Han. Rambutnya kusut. Ia berjalan sambil melamun sepanjang lorong hotel itu.

3 Februari 2015

Cintia menggengam erat bukti setoran yang baru saja ia terima kembali dari teller bank tempat ia menyetorkan uang kerugian perusahaan milik Pramono sesuai dengan petunjuk dari Pramono ketika Cintia menghubunginya tadi pagi. Hari ini adalah hari terakhir batas waktu untuk mengembalikan semua kerugian dari kasus Prima. Di depannya sofa tempat Cintia duduk, Pramono sedang mengamati bukti transfer yang diberikan oleh Cintia. Waktu menunjukan pukul 7 malam di ruangan kerja Pramono, direktur utama sekaligus pemilik perushaan itu.

“Sayang sekali bagian keuangan gak sempet cek ya Bu, apakah udah masuk atau belum ke rekening kami.” Pramono mengembalikan bukti transfer itu.
“Tapi bener saya sudah setor kok Pak. Gak mungkin saya boongin Bapak.” Cintia menatap cemas.
“Saya sih percaya Bu Cintia gak boong. Tapi tadi bagian legal terlanjur memutuskan untuk meneruskan kasus Pak Prima ini untuk diproses. Jadi dari perusahaan kami sudah gak bisa menarik laporan pengaduannya Bu.”

Cintia tidak bisa percaya atas pendengarannya sendiri. Ia berkata panik, membela diri mengatakan kalo Pramono yang baru bersedia ditemuinya pada jam tujuh, padahal ia sudah menunggu sejak pagi tadi. Suara Cintia terdengar begitu panik hampir-hampir ia menjerit-jerit putus asa atas perkebangan yang terduga ini.

“Saya gak bisa bantu apa-apa Bu, karena perusahaan ini kan punya prosedur soal kasus ini. Maaf sekali Bu.” kata Pramono ketika Cintia terdiam kehabisan kata-kata menatapnya.
“Saya paling hanya bisa menghubungkan ibu dengan orang kepolisian dan kejaksaan yang memproses kasus ini. Mungkin masih bisa dipending atau digugurkan.”

Secercah harapan tumbuh di mata Cintia.

“Terima kasih Pak Pram, mohon info kontaknya saja Pak, supaya bisa saya hubungi secepatnya Pak. Terima kasih sebelumnya.”

“Nomor kontak dan nama ada di kartu ini Bu, silakan dikontak sendiri ya…” jawab Pramono. “Tapi gak salah sepertinya kalo saya minta tolong juga kepada Bu Cintia, sesuai dengan informasi dari Ko Han. Katanya kemaren Ibu ketemu Ko Han, dan saya disarankan Ko Han untuk bisa minta bantuan pada Ibu sepertia pa yang Ibu udah berikan pada Ko Han.”

Wajah Cintia berubah dari jijik, kemudian marah dan panik mendengar perkataan Pramono. Pramono hanya tersenyum melihat raut wajah Cintia.

“Bagaimana Ibu? Kebetulan saya ada janji makan malam sama keluarga. Ulang tahun istri saya. Kalo ibu keberatan membantu saya terpaksa belum bisa membantu ibu juga.”

Tubuh Cintia yang lunglai, sudah memberikan jawaban pada Pramono. Ia bangkit mengunci pintu ruangannya dan kemudian menarik turun semua tirai yang ada di ruangan itu. Suasana ruangan itu seketika menjadi muram bercampur kemesuman yang begitu terasa oleh Cintia. Pramono berdiri di hadapan Cintia. Cintia menegakkan tubuhnya, kemudian melepaskan ikat pinggang yang dikenakan Pramono. Celana panjang itu jatuh, disusul celana dalam Pramono.

Butuh waktu seminggu untuk bisa bertemu dengan ketiga orang yang duduk di depan Cintia. Dengan sisa uang gajiannya Cintia mengajak ketiganya bertemu di lobby sebuah hotel. Ketiganya mengenakan pakaian dinas karena saat itu masih pagi dan hari kerja. Mereka orang dari kejaksaan dan kepolisian yang mengurusi kasus Prima.

“Peraturannya memang kalo udah diproses harus diteruskan Bu, karena walaupun dicabut juga gak pengaruh ya..” Tasirin dari kejaksaan berusaha menjelas keadaan kasus Prima pada Cintia.

Mahmud rekannya serta Basiran dari kepolisian hanya mendengarkan serta menganggukan kepalanya.

“Trus gimana Pak? Saya udah bayar ganti ruginya penuh Pak. Hanya karena miss dengan jadwal Pak Pramono aja jadi kayak gini.” mohon Cintia pada Tasirin.
“Apakah gak bisa dibantuin Pak? Kalo ada biaya bisa dikondisikan kok Pak.”
“Bukan masalah biayanya Bu, tapi emang susah kalo diproses gitu. Musti kasus khusus banget kalo mau direvisi ini itu nya.” jawab Mahmud.
“Proses merubah jadi kasus khususnya itu yang berat sekali dan rumit Bu.”

“Kami kan juga punya atasan, jadi musti bisa dipertanggung jawabkan kalo ada revisi Bu.” timpal Basiran.

Cintia menatap ketiga orang itu.

“Bapak-bapak semua, sudah ketemu dengan Ko Han sebelum kesini?” tanya Cintia lirih.

Ketiga orang itu hanya tersenyum.

“Saya tau maksud Bapak.” Cintia berkata pahit. “Silakan Bapak tunggu sebentar. Saya buka kamar dulu. Nomor kamar serta kuncinya nanti saya tinggal di receptionist.”

Cintia bangkit meninggalkan ketiga orang tadi dan melangkah masuk lift menuju receptionist. Ketika ketiga orang itu masuk kamar Cintia, mereka melihat Cintia sudah mengenakan bathrobe putih. Ketiganya duduk tanpa melepaskan pandangan pada tubuh Cintia. Cintia menjatuhkan bathrobe itu ke lantai. Tarikan nafas terdengar jelas di kamar itu. Tubuh Cintia yang mulus menyita perhatian ketiga orang itu. Hampir serempak ketiganya bangkit, melepaskan pakaian dinas dengan beragam atributnya itu hingga terserak di lantai. Ketiganya mengitari Cintia.

Mata Cintia memancarkan rasa kuatir bercampur malu. Selanjutnya semua berlangsung cepat. Jamahan. Remasan. Ciuman. Jilatan. Datang silih berganti. Cintia merasakan jilatan di memeknya, tapi kemudian berubah menjadi gesekan sebuah jari. Buah dada kirinya di remas dari belakang. Puting kanannya merasakan lidah dan gigitan. Rasa lembab terasa pada memeknya. Gesekan jari itu mulai terasa nyaman. Dua buah tangan menekan pundaknya memaksa Cintia jatuh berlutut. Sebuah kontol mengacung di depan mulutnya. Mahmud mendesis nikmat ketika mulut hangat Cintia menyelimuti kepala dan batang kontolnya. Usapan lidah Cintia membuat kontolnya berdenyut.

“Terus Bu.. Ohhh, gila enak banget. Ditelen ya Bu! telen!” Tangan Mahmud meremas rambut Cintia.

Cintia membelalakan matanya. Ia menggeleng.

“Gahhhkkk, jahannnngg!” Cintia berusaha menarik kepalanya, tapi tangan Mahmud menahannya. Dua pasang tangan lain menahan tubuhnya yang meronta.
“OOOhhhh hhhggghhhkkk oooohhhhkkkkk.” Mahmud mengejang dan mendorong maju kepala Cintia.
“Huuurkkkkhhh, hhhuuuuekeekkkkk!”

Cintia meronta sekuat tenaga ketika semburan sperma memenuhi rongga mulutnya. Tubuh telanjangnya berlari menuju kamar mandi dan mengeluar isi mulut dan perutnya ke wastafel. Suara air terdengar mengalir di wastafel ketika Cintia jatuh terduduk lemas di lantai kamar mandi. Nafasnya memburu. Perutnya terasa mual.

Seseorang masuk ke kamar mandi mendekati Cintia.

“Yuk lanjut Bu…” kata Basiran berdiri dengan kontol tegang.

Tertatih Cintia berusaha bangun berlutut. Memasukan kontol itu ke dalam mulutnya. Hanya butuh beberapa menit sebelum semburan sperma memenuhi mulut Cintia lagi. Kali ini ia tidak sempat menumpahkan lagi isi perutnya ke dalam wastafel. Sperma Basiran berceceran di lantai keluar dari mulut Cintia. Isi perutnya yang kosong membuat mulut Cintia terasa pahit ketika ia muntah untuk kedua kalinya. Di belakang Basiran datang Tasirin. Cintia harus berpegangan pada kaki Tasirin untuk mengangkat tubuhnya. Ia begitu lemas sehingga Tasirin leluasa menggerakan kepalanya maju mundur dengan brutal. Pandangan Cintia berkunang-kunang. Semburan ketiga datang. Cintia jatuh kejang-kejang memuntahkan semuanya.

ia menjerit sakit ketika perutnya berkontraksi berusaha mengeluarkan muntahnya tanpa hasil. Tasirin meninggalkan Cintia terkapar di lantai. Sayup-sayup Cintia mendengar ketiga orang itu tertawa sambil mengobrol. Bau asap rokok perlahan masuk ke kamar mandi itu. Cintia berusaha bangkit, masuk ke dalam bathtub. Ia menarik tirai bathtub, membuka keras air panas. Tubuhnya mengigil walaupun shower menyirami tubuhnya dengan air panas. Cintia duduk memeluk lututnya membiarkan air terus menerus menyiram tubuhnya. Sseorang menyibak tirai bathtub itu.

“Saya tunggu dari tadi kok gak keluar Bu.” tanya Basiran. “Ya udah disini aja gak apa deh. Kayak di film.”

Basiran melangkah masuk bathtub. Ia mengangkat tubuh Cintia dan menghadapkannya ke dinding membelakanginya. Basiran menaikan satu kaki Cintia ke bibir bathtub sebelum mendorong masuk kontolnya.

“Pelan pahhhhkkkkk, ssssshhhhh pelaaaaahhhkkkk…” Cintia mengerang merasakan memeknya dimasuki batang kontol Basiran. Tangannya menahan tubuh dan dorong Basiran pada dinding sementara siraman air terus jatuh ke tubuhnya.

Basiran mulai bergerak maju mundur. hawa kamar mandi menjadi begitu panas dan beruap. Tubuh Cintia berkilat tertimpa cahaya lampu. Suara dengusan Basiran terdengar jelas di belakang Cintia. Cintia merintih. Kepalanya menggeleng ketika merasakan tubuhnya kembali berontak. Makin lama makin kuat sampai akhirnya meledak.

“Ooohhhkkkkk, hhhgghhhhkkk…” Cintia mengejang kedua kalinya ketika tangan Basiran memilin kedua putingnya.

Orgasme masih datang beberapa kali pada Cintia, sebelum akhirnya Basiran memeluk erat tubuh Cintia sambil menghentak keras. Hembusan nafas berbau rokok tercium dari belakang Cintia. Tertatih Cintia didorong keluar kamar mandi. Di luar udara dingin AC langsung mengigit. Tubuh Cintia mengigil, tapi hanya sekejap ia merasakannya, karena Mahmud dan Tasirin sudah menarik dan mendorong tubuh Cintia ke atas ranjang. Basiran tersenyum melihat dua rekannya berebut menikmati tubuh ibu rumah tangga yang masih muda itu. Ia dan rekannya baru pertama kali merasakan tubuh wanita keturunan. Karena selama ini setiap gratifikasi seks selalu dengan wanita pribumi.

Oleh karena itu ia dan rekannya bertekad akan memanfaatkan setiap jengkal tubuh Cintia maksimal dan habis-habisan. Cintia menjerit-jerit ketika orgasme datang lagi ketika Mahmud menggarap tubuhnya dari belakang. Tapi jeritan itu langsung berubah menjadi gumaman ketika kontol Tasirin kembali masuk mulut Cintia. Beberapa menit kemudian Mahmud mencapai puncaknya. Tubuh Cintia gemetar tak bergerak di atas ranjang. Tasirin membalik tubuh Cintia, membuka kakinya dan memasukan kontolnya. Mulut Cintia terbuka tapi tenaganya sudah habis untuk mengeluarkan erangan. Ia menggeliat ketika Tasirin mulai menyetubuhinya. Tangannya menggapai-gapai. Matanya melihat Mahmud dan Basiran duduk menikmati pertunjukan di atas ranjang itu. Semburan hangat terasa kembali. Cintia memejamkan matanya. Tenaganya benar-benar habis.

“Prima… maaf..”.

Cintia membuka matanya. Tubuhnya terasa sakit ketika ia berusaha melihat jam. Pukul 9 malam. Keadaan kamar itu remang-remang. Hanya dirinya yang terbaring di ranjang. Suara air mengalir terdengar dari kamar mandi. Cintia menarik selimut menutupi tubuhnya ketika seseorang keluar dari kamar mandi. Basiran dalam keadaan telanjang bulat melangkah mendekat. Ia tersenyum.

“Malam ini cuman kita berdua Bu. Anggap aja hoenymoon kedua Bu Cintia yah.”

Ia naik ke atas ranjang, menarik selimut dari tubuh Cintia dan kembali menindih tubuhnya. Cintia melayani Basiran semalaman. Cintia teringat pada malam pertamanya bersama Prima. Prima hanya butuh waktu istirahat sebentar sebelum menyetubuhinya lagi. Demikian juga Basiran. Sayup-sayup Cintia mendengar adzan subuh ketika Basiran akhirnya terpuaskan birahinya dan jatuh tertidur. Dengan sisa tenaganya Cintia masuk ke kamar mandi. Ia menuangkan seluruh sabun mandi yang ada untuk membasuh tubuhnya yang terasa begitu kotor.

Ketika Mahmud dan Tasirin datang lagi pada pukul sembilan pagi, mereka melihat Cintia sedang menaiki tubuh Basiran yang sedang berbaring sambil merokok menikmati goyang tubuh Cintia. Kedua orang itu langsung bergabung sebelum akhirnya mereka merasa cukup dan kehabisan tenaga. Mahmud memberikan sebuah amplop coklat besar pada Cintia. Cintia tidak merasakan sakit seluruh tubuhnya ketika bergegas keluar hotel dan menuju rumah tahanan dengan taksi.

14 Februari 2015

Tubuh gadis itu mengejang lagi. Sempoyongan berusaha tetap tegak di atas tubuh Ko Han yang sedang berbaring menikmati jilatan lidah Cintia pada puting susunya. Cintia melihat gadis itu. Bibirnya terlihat memucat. Dia kehabisan tenaga. Cintia medekati gadis itu. Menciumi pipinya kemudian bibirnya. Perlahan ia mendorong tubuh gadis itu turun dari tubuh Ko Han. Cintia kemudian membelakangi Ko Han sambil mengangkat pantatnya. Ko Han langsung bangun dan memasukan kontolnya ke memek Cintia. Memek gadis itu tepat di depan muka Cintia. Lidah Cintia menjilati memek yang hanya ditumbuhi bulu-bulu halus itu. Gadis itu merintih. memeknya kembali basah. Cintia pun kembali merasakan orgasmenya datang. Gadis itu mengaran semakin keras. tangannya meremas sprei, tubuhnya menggeliat.

“Oohh mbakkk, ooohhh aduuh…” gadis itu merintih. “Mbahkkk mbaaahhhkkkaaa…”

Gadis itu mengejang.

“Tiar kluar lagih mbaaaaaaakkkhhhhh……..”

Cintia berdiri disamping taksi. Tangannya berusaha merapikan bajunya yang sedikit terlihat kusut ketika keluar dari hotel tadi. Pada ponsel di tangannya terlihat pesan BBM dari Ko Han tadi pagi beserta gambar dirinya bersama Ko Han pada waktu itu. Jarinya bergerak menghapus pesan dan foto tadi. Pintu gerbang dari besi itu terbuka. Sesosok laki-laki keluar. Prima berlari mendekati Cintia. Keduanya berpelukan erat. Cintia menangis bahagia merasakan tubuh Prima kembali dalam pelukannya. Ia menciumi wajah Prima. Prima mengusap rambut Cintia, sambil menatapnya dalam.

“Happy Valentine Cin…” Prima mencium kening Cintia.
“Happy 1st anniversary Prim…” Cintia mencium bibir Prima.
“Maafkan aku Prima..”

Incoming search terms:

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *